Mengembangkan Pemimpin Baru

Untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan, ada kecenderungan untuk memilih seseorang sebagai manajer berikutnya dan tidak memberi mereka pelatihan untuk peran kepemimpinan mereka. Para pemimpin senior akan menyaksikan manajer baru menggelepar dan akhirnya menyatakan bahwa mereka “bukan materi kepemimpinan”. Ada banyak sumber pelatihan kepemimpinan yang tersedia di mana beberapa organisasi memanfaatkan dan beberapa tidak, tetapi pelatihan untuk pemimpin baru Anda harus melampaui peluang pelatihan singkat tersebut. Pelatihan kepemimpinan yang nyata terjadi dari hari ke hari, di tempat kerja, dan dibangun di atas dasar-dasar tersebut.

Pelatih pemimpin harus menerima bahwa, seperti halnya pelatihan untuk karyawan baru, melatih pemimpin baru akan membutuhkan waktu dan usaha. Menjadi Pemimpin yang Hebat Dalam banyak hal, kepemimpinan bisa lebih kompleks daripada keterampilan yang dipimpin. Saat pemimpin baru Anda mulai, apa yang Anda lakukan sebagai pelatih akan menentukan seperti apa mereka menjadi pemimpin. Berikut beberapa tindakan untuk membantu pemimpin baru Anda unggul.

1. Mulailah dengan mendelegasikan tugas-tugas kecil. Saya tidak merekomendasikan teknik tenggelam-atau-berenang pada saat ini. Biasanya tidak pintar untuk memulai dengan proyek besar yang bergantung pada masa depan perusahaan. Ya, ini berarti Anda mungkin harus menutupi beberapa hal sementara pemimpin baru Anda mempelajari seluk-beluknya; ini seperti melatih karyawan baru. Berikan arahan yang baik, buat ekspektasi Anda jelas, dan pastikan mereka memahami hasil yang diinginkan serta apa pun yang boleh dan tidak boleh dilakukan di sepanjang jalan. Anda mungkin perlu komunitas relawan bobby nasution turun tangan dan melakukan koreksi kursus, tetapi jangan terlalu cepat. Mereka tidak akan belajar berpikir sendiri jika mereka tahu Anda akan berada di sana untuk menjawab semua pertanyaan.

2. Peserta pelatihan Anda perlu melihat sisi kepemimpinan yang tangguh sejak dini. Itu tidak berarti Anda membiarkan mereka terdampar di gurun, tetapi jangan memanjakan mereka juga. Kegagalan adalah bagian alami dari kehidupan; tidak ada yang menang sepanjang waktu. Mempelajari bagaimana menangani kegagalan adalah pelajaran penting bagi para pemimpin. Semakin cepat mereka mulai mengembangkan kulit yang tebal, semakin baik. Ketika mereka mengacaukan sesuatu atau membuat keputusan yang salah, Anda perlu memberi tahu mereka tentang hal itu. Buat mereka bertanggung jawab. Terlalu banyak pemimpin mengembangkan sikap bahwa mereka dapat menyalahkan orang lain atas kesalahan mereka. Itu tidak berarti Anda memenggal kepala mereka pada kesalahan pertama. Alih-alih, perjelas efek dari keputusan mereka, kemudian bantu mereka menentukan tindakan yang lebih baik.

3. Mendorong para pemimpin baru untuk mengambil risiko. Ini sangat sulit dilakukan karena risiko mereka adalah risiko Anda juga, dan kegagalan mereka adalah tanggung jawab Anda. Seorang pemimpin yang baik harus mampu menilai risiko dan memutuskan apa yang layak diambil dan apa yang tidak. Cara yang baik untuk melakukan pendekatan ini adalah dengan duduk dan mendiskusikan ide yang menurut Anda berisiko. Minta peserta untuk menjelaskan semua pro dan kontra dan jelaskan mengapa menurut mereka yang satu lebih penting daripada yang lain. Anda mungkin perlu mengisi beberapa kekosongan yang dipelajari dari pengalaman Anda sendiri.

4. Rayakan kesuksesan mereka. Itu tidak berarti selalu bersorak untuk setiap hal kecil. Tetapi, jika mereka telah melakukan sesuatu dengan baik, beri tahu mereka. Sangat mudah untuk hanya mengkritik, tetapi penguatan positif adalah motivator dan guru yang jauh lebih baik.

Melatih pemimpin bukanlah pekerjaan mudah. Sama seperti keterampilan lain di organisasi Anda, bakat dan keahlian dibangun dari waktu ke waktu. Melatih para pemimpin pertama kali akan memiliki manfaat yang jauh melampaui kesuksesan awal mereka.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *