Investasi Saham Tanpa Pengalaman

Anda dapat menghasilkan uang dengan berinvestasi saham tanpa banyak pengetahuan investasi atau pengalaman keuangan. Anda dapat memiliki tim pengelola uang profesional di pihak Anda dengan berinvestasi di perusahaan investasi, yang sering disebut sebagai perusahaan reksa dana. Biaya investasi bisa rendah dan pilihan investasi Anda banyak sekali, jika Anda menginvestasikan uang dengan perusahaan besar dana tanpa beban. Berikut cara mulai berinvestasi saham dengan Aset Pintar cara mudah menggunakan dana saham.

Pertama, buka rekening reksa dana dengan perusahaan reksa dana besar. Fidelity dan Vanguard adalah dua perusahaan investasi terbesar di Amerika, dan keduanya menawarkan dana saham tanpa biaya penjualan (beban). Keduanya menawarkan spektrum yang luas dari opsi investasi saham (dana) untuk dipilih juga. Temukan mereka di internet dan / atau hubungi mereka bebas pulsa untuk mendapatkan informasi dan aplikasi. Ketika infonya tiba, Anda siap untuk mulai memilih dana saham untuk diinvestasikan.

Jika Anda ingin mengelola uang Anda sesederhana mungkin, pilihan investasi terbaik Anda adalah dengan hanya menggunakan satu dana saham, setidaknya untuk memulai. Jadikan ini dana yang melacak pasar saham secara umum. Ini akan digambarkan sebagai reksa dana saham berkapitalisasi besar yang terdiversifikasi secara umum. Idealnya, ini akan menjadi dana indeks yang melacak indeks saham utama. Contoh: Dana Indeks S&P 500. Jika pasar naik, Anda menghasilkan uang. Jika harga saham secara umum jatuh, Anda kehilangan uang. Anggap ini sebagai dana saham “inti” atau utama Anda jika Anda memutuskan untuk berinvestasi dalam dana tambahan.

Jika Anda ingin melakukan diversifikasi lebih lanjut, pertimbangkan dana pertumbuhan dan dana nilai. Opsi investasi saham lainnya termasuk dana kapitalisasi menengah dan kapitalisasi kecil; dan dana saham asing atau internasional. Untuk investor yang ingin memiliki dua reksa dana saham (ekuitas) yang berbeda, saya sarankan untuk menjadikan reksa dana internasional sebagai pilihan kedua Anda.

Untuk pilihan ketiga atau keempat, investor agresif ingin menambahkan dana pertumbuhan dan / atau dana saham dengan kapitalisasi menengah atau kecil. Mereka yang sedikit lebih konservatif harus mempertimbangkan untuk menambahkan dana nilai ke portofolio investasi mereka.

Saran: Mulailah berinvestasi dengan menempatkan 75% dari uang investasi saham Anda dalam reksa dana inti yang terdiversifikasi umum, dengan 25% dalam reksa dana saham internasional. Ketika persentase ini keluar dari jalur penyeimbangan kembali. Contoh: Anda melihat laporan reksa dana terakhir Anda dan melihat bahwa dana internasional Anda mewakili 30% dari total nilai investasi Anda. Pindahkan uang ke dana inti Anda untuk mendapatkan kembali 75% – 25%.

Seorang pensiunan perencana keuangan, James Leitz memiliki gelar MBA (keuangan) dan 35 tahun pengalaman berinvestasi. Selama 20 tahun dia menasihati investor individu, bekerja secara langsung dengan mereka membantu mereka mencapai tujuan keuangan mereka.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *